Pasangan Suami Istri Pengusaha Asal Sidoarjo Laporkan Koleganya Ke Polisi


Pasangan Suami Istri Pengusaha Asal Sidoarjo Laporkan Koleganya Ke Polisi

Reporter : Hendra


Redaksi Jatim, Sidoarjo – Sepasang suami istri pengusaha asal sidoarjo yang bernama Emi Sutianingsih dan H. Anang Suhari melaporkan soal dugaan penipuan dan penggelapan yang dilakukan koleganya ke Mapolda Jatim,minggu(16/7).

Adapun yang dilaporkan ada tiga orang. Satu diantaranya adalah  Sidoarjo MDF. MDF dilaporkan orang dekat nya sendiri ke polisi atas dugaan kasus penipuan dqn penggelapq dengan nilai kerugian mencapai ratusan juta rupiah.

MDF dilaporkan ke Polda Jatim atas dugaan kasus penipuan dengan nomor LP/B/433/VII/2023/SPKT/POLDA JAWA TIMUR/tanggal 16 Juli 2023.

Disebutkan, MDF beserta dua rekannya Rafli dan Kastutik pemilik, CV. Surya Adi Jaya diduga melanggar Pasal 378 KUHP tentang Penipuan dan Pasal 372 KUHP tentang Penggelapan.

Suami pelapor Drg. H. Anang Suhari menyampaikan laporan sang istri Emi Sutianingsih saat ini tengah didalami oleh pihak Polda Jatim. Kerugian senilai Rp. 800 juta lebih itu berawal ketika kedua belah pihak menyepakati kerjasama dengan iming-iming profit 47% yang ditawarkan terhadap pelapor.

“Saya dan istri dikenalkan saudara Rafli oleh MDF pada awal bulan Juli 2022 lalu, sebelumnya saya tidak kenal sama sekali dengan saudara Rafli. Kemudian MDF meyakinkan saya, bahwa Rafli adalah sosok pengusaha sukses dengan sederet proyeknya. Waktu itu katanya mereka butuh uang Rp. 800 juta untuk melakukan kerjasama di bidang pengadaan pasir,” kata Drg. Anang saat ditemui, Minggu (16/4).

Diakui Anang, ia bersama sang istri menaruh kepercayaan penuh kepada terlapor MDF lantaran kedua bela pihak memiliki kedekatan emosional dan pekerjaan. Usai mendengar penjelasan MDF, pelapor dan sang suami sepakat untuk memberikan uang kerjasama senilai Rp. 800 juta untuk pengadaan pasir tersebut.

“Tentu diawal kami sangat percaya karena saudara MDF sendiri yang menjamin dan bertanggung jawab sepenuhnya, bahwa uang ini akan kembali dalam kurun waktu 3 bulan beserta profit yang dijanjikan,” sesal Anang.

Uang Rp. 800 juta itu disetorkan pelapor secara bertahap sejak tanggal 20 Juli tahun 2022 usai kedua bela pihak sepakat menjalin kerjasama yang saat itu dilakukan penandatanganan di rumah saudara MDF, di kawasan Sidoarjo kota.

“Semua uang itu saya transfer ke rekening CV. Surya Adi Jaya atas perintah saudara MDF dan Rafli. Katanya CV itu lah yang handle proyek pengadaan pasir yang dijanjikan,” ungkap pelapor.

Anang selaku suami pelapor mengaku, jika dalam kurun waktu 3 bulan apa yang dijanjikan terlapor tidak benar, saudara MDF pasang badan untuk bertanggung jawab.

Namun, pada tanggal 31 Oktober 2022 jatuh tempo pengembalian uang beserta profit nya, ketiga terlapor berkelit jika proyek tersebut masih belum rampung dan tidak bisa memenuhi pembayaran.

Pelapor dengan sabar menanti hingga pada tanggal 5 Januari 2023, Kesabaran Anang menemui puncaknya. Alih-alih dibayar ketiga terlapor dengan tuntas, ia malah dibayar dengan cek kosong/blank dengan nominal Rp. 870 juta.

“Saya dibayar dengan cek kosong atas nama CV. Surya Adi Jaya dengan keterangan Bank saldo tidak cukup. Anehnya, disitu pemilik CV atas nama Kastutik bukan Rafli. Tapi, cek yang diberikan seolah-olah semua  diatur oleh Rafli,” ujar Anang.

Dari pengakuan pelapor, ketiganya telah menerima surat somasi untuk itikad baik pengembalian uang namun hingga saat ini belum ada tanggapan serius dari ketiga terlapor. “Sudah satu tahun lebih, saya berulang kali meminta hak saya dan sampai saat ini masih dibayar janji,” sesal Anang.

Sementara itu, terlapor MDF saat dikonfirmasi mengaku tidak terlibat dalam kasus yang dilaporkan. Ia mengatakan perannya hanya sebatas memperkenalkan dan tidak ikut andil dalam perkara kerjasama tersebut.

“Saya cuman mengenalkan mas, saya tidak ikut dalam kerjasama itu mas dan saya merasa ini pencemaran nama baik,” katanya..

Ditanya respon soal namanya yang masuk dalam daftar terlapor, MDF menegaskan akan mengambil langkah hukum mengenal hal itu. “Saya akan lapor balik mas,” jawab nya singkat. (sda)

Posted in News

Berita Terkait

Top